Terimakasih sudah berkunjung ke blog-ku. Sekedar info kali aja ada yang lagi bingung cari hadiah buat ultah, wisuda, atau anniversary buat kesayangan kalian. Aku nyediain jasa pembuatan ilustrasi wajah. Harga mulai dari 30ribu, klik aja link yang ada di postingan ini. ^^ Sekian dan terimakasih.

Wednesday, 5 December 2018

JOB INTERVIEW: TELL ME MORE ABOUT YOURSELF?

Yiha! Aku kembali nulis postingan lhooo! Ndak usah kaget udah jelas dong kalo aku masih bisa nge-publish blog ini pertanda aku masih nganggur, sedih akutu. Aku butuh di-pukpuk-in. Wait, are there people still using "pukpuk" nowadays? I don't even know if blog still a thing, too?

Okelah langsung aja, di postingan kali ini aku mau membahas tentang interview kerja. Terhitung sebulan kemarin sudah 4 kali panggilan interview yang aku datangi tapi lagi-lagi tidak ada atau mungkin belum membuahkan hasil T.T Iya aku masih tetap berharap ada satu aja yang bisa berhasil buat aku dapat pekerjaan baru, walaupun udah berhari-hari bahkan masuk mingguan masih tidak ada kabar.
Aku mencoba untuk introspeksi diri, mungkin semua ini karena jawabanku ketika mendapat pertanyaan dari si HRD/Bos tidak memuaskan hati mereka. Yap. Berkali-kali interview dengan pertanyaan klasik yang seharusnya sudah terbiasa tapi tetep aja giliran ngasih jawaban aku masih belibet bahkan dengan melihat tanggapan dari si HRD/Bos aku sudah tau hasil dari interview saat itu juga. Saat itu aku ingin menabrakan kepala ku ke mobil di tengah jalan ala-ala drama korea, biar bisa ngelupain moment interview tersebut.

It's kind of bullshit if I don't feel hopeless, because I do. Tapi ya gimana belakang semangat mencari kerjaku mulai memudar. Ingin rasanya aku ngelonte saja, tapi aku sadar kalo jelek. Jadi sebagai bahan untuk interview kedepan aku membuat postingan ini, tentu saja isinya adalah beberapa pertanyaan klasik yang bakal didapat saat interview kerja. I'll give some examples of answers that you don't / do during the interview.

Soooo... Let's just start it!

1. Coba ceritakan tentang diri anda?

Yap. Biasanya si HRD/Bos bakal basa-basi dulu. Kemudian memberi pertanyaan pertama tersebut sebagai pembuka interview kerja saat itu. Akupun bosan menjawab dengan jawaban yang itu lagiiiii... Itu lagiiiii.

Don't. 
Lha itu kan di CV udah jelas Pak/Bu? Masa saya harus jelasin lagi? Saya itu hidupnya membosankan nanti kalo Bapak/Ibu denger cerita saya juga bakal nolak saya. Udah lelah saya cerita hal yang diulang-ulang.

Do.
Nama saya Liberto Tri Putra. Lahir di Palangkaraya 31 Oktober 1994, usia saya sekarang 24 tahun. Saya anak terakhir dari 3 bersaudara. Sebelumnya saya pernah bekerja di percetakan sebagai Operator Digital Printing (lebih tepatnya tukang ngeprint aja sih.) selama setahun. Tujuan saya melamar disini adalah ingin belajar ilmu baru dan yang pasti gaji lebih baik dari tempat sebelumnya.

2. Cita-cita kamu apa?

Sebagai manusia yang sedang dalam quarter-life crisis mungkin jawaban atas pertanyaan ini yang bikin aku gagal terus. Sekedar nentuin pingin kerja apa aja aku masih bingung, apalagi cita-cita. Belajar dari pengalaman sekarang aku mencoba mencari atau lebih tepatnya mengarang bebas jawaban yang tepat semisal harus menghadapi interview selanjutnya.

Don't. 
*diam beberapa detik bahkan menit* Hmmmm masih belum tau Pak/Bu.

Yap. Itu adalah jawabanku saat interview kerja mendapat pertanyaan semacem itu. Jadi jangan heran kenapa aku selalu gagal lolos interview. T.T

Do.
Saya ingin punya usaha Cafe atau Digital Printing, Pak/Bu. Karena saya suka nongkrong saya kepikiran pingin punya Cafe yang sederhana aja, sekedar buat ngumpul ngopi dan internetan gratis dengan nama Cafe Betoijo. Unyu-kan ya Pak/Bu? Begitupun Digital Printing bakal saya kasih nama Betoijo juga.

Pingin jadi penyiar radio tapi saya ndak pinter ngomong. Sekarang saya cuma pingin kerja di radio ajasih apapun posisinya. Terus pingin jadi Content Writer ntah dimana aja yang mau nerima buat yang non pengalaman, saya suka nulis di blog tapi saya sadar diri sih, isi tulisan saya cuma curhatan unfaedah belum lagi tata bahasanya juga berantakan. Tapi tetep pingin ngerasain jadi Content Writer. Intinya pingin kerja yang bisa sambil curhat tapi dibayar. Ini kayaknya lebih cocok masuk di-don't ya? Tapi bodo amat hahaha.

3. Alasan kamu melamar pekerjaan disini apa? 

Don't. 
Pak/Bu, saya sudah miskin. Butuh uang. Gaji ditempat kerja sebelumnya udah habis. Mau minta uang ke orang tua terus juga udah gengsi malah yang ada dapet ceramah suruh cari kerja. Berhubung ini pekerjaan sesuai sama keadaan dan kemampuan saya jadi ya saya lamar aja. Hayuklah terima saya, apakah Bapak/Ibu tidak merasa iba sama saya? T.T

Do. 
Saya merasa memenuhi persyaratan yang dicari dari perusahaan Bapak/Ibu. Saya juga sebelumnya memiliki pengalaman kerja dibidang ini (Kalo posisi yang dilamar sama seperti sebelumnya). Saya ingin belajar ilmu baru dan menambah pengalaman saya dengan melamar diposisi ini (This is such a classic answer, but fuck it).

4. Ceritakan pengalaman terbaik kamu? 

Don't.
Waktu kecil(kayaknya waktu SD) ada cewek(seumuran) yang nyium pipi saya, Pak/Bu. Sekarang boro-boro, dilirik cewek aja pandangannya udah menunjukkan rasa jijik, suka sama seseorang cuma bisa dipendam dalam hati. Sedih akutu. 

Btw, cewek yang nyium pipiku waktu kecil semoga kita bertemu lagi ya, cuma mau memastikan kondisi bibir kamu baik-baik aja kan?

Do. 
Saya bisa buka usaha jasa pembuatan ilustrasi wajah waktu kuliah semester 5, penghasilannya bisa buat nongkrong dan beli handphone baru tanpa minta uang orang tua, terus lulus kuliah dalam waktu 3,5 tahun (Well, it's not really something to be proud).

5. Sekarang ceritakan pengalaman terburuk kamu? 

Don't. 
Saya pernah temen akrab, terus curhat ke temen lagi suka sama sama seseorang, hlah ndak lama ternyata orang yang saya suka pacaran sama temen akrab saya Pak/Bu. Can you relate? Hidup ini sadis Pak/Bu.

Do.
Saya menyesal kuliah dengan di jurusan yang tidak sesuai passion saya karena terpaksa berhubung setelah lulus SMK saya tidak punya bayangan harus KERJA/KULIAH. Setelah lulus semua yang saya pelajari waktu kuliah berasa sia-sia ndak ada yang berfungsi atau bisa saya andalkan untuk melamar kerja.

Tapi yang emang aku aja yang udah males belajar segala materi kuliah, jadi buat adik-adik yang mau kuliah jangan asal pilih jurusan biar keterima di kampus bergengsi atau apapun alasannya. Kuliah lah dengan mengambil jurusan yang memang passion kamu. Kalo belum tau passion kamu yaudah kamu bersemedi di rumah dulu sambil cari kerja aja! Siapa tau kamu bisa menemukan passion kamu pas di dunia kerja, lumayan kan kamu tabung itu uang hasil kerja buat daftar kuliah yang sesuai passion  kamu kalo udah ketemu jadi sebelum kuliah kamu udah punya pengalaman kerja, lumayan bisa kamu masukin CV setelah kamu lulus kuliah nanti.

6. Sebutkan 5 kelebihan dan 5 kekurangan kamu?

Sejujurnya ini adalah salah satu pertanyaan saat interview yang susah buat dijawab. Literally, I don't fuckin know about myself. Tapi disinilah keahlian mengarang bebasmu diuji. Menurutku jawaban dari pertanyaan ini juga berpengaruh besar menentukan cepat/tidak kamu mengakhiri masa nganggur hahaha. Jawab kelebihan dengan menuliskan  beberapa kebiasaanmu yang bisa menunjang kinerjamu di posisi kerja yang kamu lamar. Sebaliknya dengan kekurangan, jangan tulis yang bertolak belakang dengan kelebihanmu, dan selalu tambahi dengan cara mengatasi kekuranganmu. 

Kelebihan:
1. Bisa memanajemen waktu.
2. Selalu fokus pada tujuan. 
3. Mudah beradaptasi.
4. Suka mempelajari sesuatu/hal baru secara otodidak.
5. Bisa mengendalikan emosi. (Oke ini sungguh sebuah dusta.)

Kekurangan:
1. Kurang teliti, jadi sebelum melakukan finishing saya selalu melakukan pengecekan.
2. Moody, selalu berusaha menghibur diri sebelum memulai kerja dengan mendengarkan lagu atau saat senggang mengajak bercanda rekan kerja.
3. Mudah terjebak comfort zone, saya mensugesti diri agar selalu mencoba dan mempelajari hal baru. (Tapi kalo ndak bisa yaudah sih. Ndak baik memaksakan diri hahaha.)
4. Pendendam, kekurangan ini saya gunakan untuk memacu saya memperbaiki pribadi dan meningkatkan kemampuan saya. 
5. I have don't give a fuck attitude a.k.a cuek tingkat Thanos. (Ini kekurangan yang aku ndak mau cari cara mengatasinya because life is better when there's no drama.)

7. Kalau diterima disini kamu mau minta gaji berapa? 

Don't.
Ya UMR dong Pak/Bu! Kalo bisa ya lebih hehehe.

Do.
Saya ditempat sebelumnya digaji Rp. x.xxx.xxx Pak/Bu. Itu sudah sesuai standar perusahaan. Kalau memang disini ada standarnya, disesuaikan saja Pak/Bu. 

Etapi kalo mereka ngotot minta sebut nominal, yaudah sih sebutin tapi ya tolong dengan sadar kemampuan diri dan kondisi perusahaannya memungkinkan ndak buat ngasih gaji yang kita sebutin nanti. Apalagi buat yang fresh graduated non pengalaman dan tidak punya kemampuan mumpuni minta gaji UMR, aku sih beranggapan "Sudah nganggur saja kamu seterusnya anak muda."

Oke nampaknya ini adalah postingan terpanjang. Curhat panjang lebar semoga postingan ini tidak banyak yang baca. Kasian waktu kalian terbuang guna membaca curhatan unfaedah ini!

Sekian aja postingan kali ini, semoga aja interview terakhir membuahkan hasil. Sudah miskin maksimal akutu T.T 

Buat yang lagi cari kerja a.k.a pejuang amplop coklat semangatlah! Ada yang bisa nambahin jawaban-jawaban yang biasa kalian berikan waktu interview kerja? Atau pernah dapet pertanyaan yang agak diluar masalah kerja? Contoh: "Udah punya pacar?" "Nama pendeta di gerejamu siapa?"

1 comment:

  1. kok ga nyobai cara Wu Hanqing pas ngelamar di Alibaba ? Dia cuma lulusan SMA, 3 menit interview langsung di terima dan gaji 240 juta/bulan,.,,, hahahah

    jadi pas di tanya sama HRD nya kamu bisa apa, si Wu ngambil laptop, dalam 3 menit router nya di hack, ditutup semua sama dia. kan ngeri tuh,,,, haha

    ReplyDelete